Tidak Makan Anthony Bourdain
Catatan Harian, Internasional, Terbaru

Tidak Makan Anthony Bourdain

Oleh: Dahlan Iskan

Makan apa selama di Lebanon? Saya justru ingin tahu: Anthony Bourdain makan apa di mana? Kalau ia lagi di Beirut?
Bourdain kan ahli makan sedunia. Pengasuh acara tv di Amerika. Tentang masakan seluruh dunia. Terkenal sekali.

Meninggal tahun lalu. Bunuh diri. Dengan cara tradisional: gantung diri. Di kamar hotelnya. Di Paris. Saat mau rekaman untuk acaranya nanti.

Anthony Bourdain ternyata makan di Onno Bistro. Saya harus ke situ. Harus.

Saya cari alamatnya. Mudah. Tinggal tanya Google. Hanya 5 km dari hotel saya. Hanya 15 menit, menurut peta.
Tapi menjalaninya ternyata tidak mudah. Rasanya seperti ke Jalan Karet di Surabaya. Atau ke Pintu Kecil di Jakarta.

Ruwet. Salah jalan terus. Banyak cabang kembar. Ada yang belok kiri dan belok agak kiri. Tanda panah di Googlenya hanya kiri. Macet pula. Satu jam belum sampai. Perut kian melilit.

Ternyata yang salah saya sendiri. Kurang teliti membaca keterangan di bawah alamat itu: ditutup. Pantesan tidak ketemu-ketemu. Mata saya tadi kan terus ke atas. Ke papan nama. Tidak ada nama itu. Muter lagi. Gak ketemu.

Akhirnya jalan kaki. Ke alamat yang di Google. Ups. Dari dekat baru ketahuan: ditutup. Karena renovasi. Tidak ada pengumuman sampai kapan.

Ya sudah.

Sejak awal sopir saya sudah keberatan saya ke situ. Tidak jelas alasannya. Rupanya karena ruwetnya daerah itu. Aneh juga. Host acara tv Amerika pilih makan di situ.

Tapi, ternyata, sopir punya alasan khusus. “Itu masakan Armenia,” katanya.

Suku Armenia memang punya sejarah panjang di Lebanon. “Itu tadi tidak halal,” kata sang sopir.

Ya sudah.

Seandainya sejak awal diberitahu. Saya kan tidak ke situ. Berlapar-lapar. Atau tetap ke situ. Ingin tahu.
Akhirnya saya keluarkan kata-kata sapujagat: carikan restoran apa saja. Yang penting dekat. Terserah Anda.

Waktu melewati KFC saya bilang: stop. Di situ saja.
Sopir tidak mau.

Waktu melewati restoran Sushi saya bilang: stop. Di sushi itu saja.
Sopir tidak mau.

“Satu menit lagi,” katanya.

Ya sudah.

Saya sudah tahu. Tidak mungkin satu menit lagi. Pun lima menit. Saya sudah hafal kelakuannya. Tapi sepuluh menit pun saya belum akan meninggal dunia.

Ya sudah.

Berapa menit pun. Saya harus sabar.

Saya ini yang punya uang, pikir saya, kok tidak berkuasa sama sekali.

Ternyata saya dibawa ke restoran ‘Abdul Wahab’. Bisa saya baca dari huruf Arab yang menempel itu.
Wow. Keren sekali. Elit modern. Bukan elit mewah.

Makan bersama dua orang Liverpool di Beirut

Saya lihat ada satu meja panjang penuh dengan canda. Beberapa dari meja itu berpakaian ayatullah. Beberapa wanita pakai jilbab. Beberapa lagi wanita rambut urai.

“Heran juga banyak orang Syiah makan di sini” bisik sopir saya. Melihat para ayatullah itu.

“Kenapa heran?,” bisik saya.

“Ini kan restorannya orang Kristen,” jawabnya.

Selera ternyata mengalahkan apa saja.

“Dari mana Anda tahu restoran ini enak? “ tanya saya.

“Banyak tamu minta diantar ke sini,” katanya.

Saya pun minta berfoto dengan orang-orang Syiah itu. Saya perkenalkan diri: asal saya.

Mereka menyilakan saya ikut duduk di meja panjang itu. Saya memilih meja yang lain.

Saya ingin bebas memilih menu.

Salmon asap disajikan bazaar makanan di Beirut

Saya pun memesan sup lentil. Biji-bijian yang disebut dalam Injil. Khas meditaranian. Seperti zaitun disebut dalam Quran. Khas meditaranian. Saya juga memesan kebbeh. Mirip ontok-ontok Banjar. Atau jemblem Jawa. Hanya isinya daging kambing.

Tentu saya juga memesan salad lokal.

Sedang minumnya saya pilih jus pomegranate. Tidak hanya di resto Abdul Wahab ini. Makan di mana pun. Jam berapa pun. Minum saya jus pomegranate. Mumpung di Lebanon. Pomegranate manis. Harganya murah. Anti oksidannya tertinggi. Sulit mencarinya di Indonesia.

Sopir saya tidak salah memilihkan resto Kristen Abdul Wahab ini.

Rasanya Anthony Bourdain harus bertanya ke sopir saya. Kalau ia hidup lagi. Dan ingin makan di Beirut lagi. (Dahlan Iskan)

December 25, 2018

About Author

dahlan iskan


24 COMMENTS ON THIS POST To “Tidak Makan Anthony Bourdain”

  1. Pomegranate itu buah apa kok gak di jelaskan pak?
    Resto Kristen Abdul Wahab…..
    Ingat di Toraja restoran Rahmat tapi ada masakan babi juga.

  2. “Saya ini punya uang, pikir saya, kok tidak berkuasa sama sekali”.

    Ada saatnya uang tidak berkuasa. Di dunia sekalipun.

    Sukses selalu untuk Pak Dahlan. Juga untuk para peminat disway.

  3. Yg sy tangkap dari tulisan abah DI hari ini, untuk mendapatkan yg terbaik kita harus bersabar karena tdk selamanya uang itu berkuasa seperti di negara Via Valen.

    • Saya juga menunggu selfi baremg Mo & Mane. Gara2 abah jadi ngikutin informasi bola termasuk Liverpool idolanya abah.

    • Saya pernah ke Lebanon. Memang disana agama sama sekali tidak masalah dalam berhubungan sosial. Saling merayakan hari raya antar umat agama lain, sangat biasa dilakukan disana. Pun soal makanan. Banyak resto atau cafe yg pemiliknya non muslim. Tapi menyediakan makanan halal. Karena mereka juga paham, bahwa muslim akan memilih makanan halal. Di kota Besharre. Yang semua penduduknya beragama Kristen Maronite itu. Yang tempat lahir nya Gibran itu. Akan bisa kita cari makanan halal di resto2 sepanjang jalan.

  4. Membaca kebanyakan tulisan Pak Dis membuat banyak orang memaksa untuk menaikkan IQ nya. Orang orang berusaha mentransisi kan dan menafsir kan menurut usaha mereka dalam menaikkan IQ nya. Kebanyakan dari tulisan Pak DIS membuat banyak orang hilang dalam transisi juga tafsiran atau mentranslasi kan juga banyak yang hanya melihat2 saja seperti saya. Kadang melihat orang hilang dan kehilangan sebuah makna itu cukup asyik ya..ha..ha

  5. Tulisan yg tokcer…pesannya merubah mainset/pola fikir/cara pandang ttg identitas, esensi utama adalah perikemanusiaan dan budi pekerti luhur hehehe….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Email:likedisway@gmail.com

Follow me on Twitter
Subscribe to Blog via Email

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 4,826 other subscribers

EnglishIndonesian
%d bloggers like this: