Ventilator Tengkurap
23 April 2020
Oleh : Dahlan Iskan

Mulailah berlatih prone --tidur dengan posisi tengkurap. Alias guring batiharap. Kebalikan dari telentang.

Prone dan ventilator kini memang jadi pembicaraan di media Barat.

Penderita Covid-19 yang ditolong dengan ventilator justru banyak yang meninggal.

Sebaliknya, pasien yang diminta melakukan prone justru banyak terselamatkan.

Tidak mudah guring batiharap. Saya juga pernah dilatih khusus untuk mengeluarkan dahak dari saluran pernafasan. Agar setelah transplantasi hati selesai --14 tahun lalu-- dahak tidak masuk paru. Saat itu saya memang harus dianestesi lebih dari 12 jam --operasinya sendiri 8 jam.

Keesokan harinya, ketika saya siuman, instruksi pertama dari perawat ICU adalah: keluarkan dahak.

Berhasil. Berkat latihan itu.

Kini saya juga latihan prone. Jaga-jaga.

Mengapa di pasien Covid-19 ventilator justru membunuh? Menurut ahli di Barat tiupan oksigen itu justru membuat dahak kian masuk ke paru-paru. Padahal dahak bervirus Corona itulah yang menyebabkan paru buntu --tidak bisa mengalirkan oksigen ke darah.

Maka banyak pasien yang akhirnya dibiarkan meninggal tanpa diberi bantuan ventilator. Bukan lagi soal kekurangan ventilator tapi ventilator tidak banyak membantu --bahkan mempercepat kematian. Media di Amerika banyak memberitakan ini.

Apakah dengan demikian universitas-universitas di Indonesia yang lagi mengembangkan teknologi ventilator lokal harus berhenti menjelang finis?

Sekarang ini tidak hanya Masjid Salman ITB yang mengembangkan ventilator: Vent-I. Tapi juga ITS, Politeknik Surabaya, dan UGM. Pun sampai universitas di Sumbawa --Universitas Teknologi Sumbawa yang didirikan Dr Zulkieflimansyah jauh sebelum jadi gubernur NTB.

Lalu apakah pembuatan ventilator non-invasive seperti Vent-I tetap diperlukan?

"Harus!," tegas Dr. dr (dan banyak gelar lainnya) Ike Sri Rejeki dari Bandung.

Dr Ike adalah ahli anestesi dan perawatan intens. Dia mengepalai departemen itu di RS Hasan Sadikin. Juga mengepalai bidang studi itu di Universitas Padjadjaran.

Dr Ike juga pemimpin redaksi Jurnal Anestesi Perioperatif.

Saya bingung menebak orang mana dia.

"Ike itu kan nama Sunda. Tapi Sri Rejeki nama Jawa. Dokter ini orang mana?" tanya saya.

"Hahaha orang Indonesia pak," jawabnyi. "Saya Sunda 100 persen, hanya bapak ibu saya lama di Jogja," tambahnyi.

Dia juga asli Unpad 100 persen. Gelar dokter, spesialis, master, doktor, dan saya tidak hafal, semua diraih di Unpad.

Dan yang pasti dokter Ike adalah 'Ketua RT' di ICU. Dia akrab dengan batang seperti ventilator.

Ventilator yang sekarang lagi ramai diperbincangkan di Amerika itu adalah yang sifatnya invasive. Yakni ventilator yang biasanya ada di ruang ICU. Yang penggunaannya harus melalui pembuatan lubang di tenggorokan. Dari lubang tenggorokan itulah selangnya dimasukkan ke saluran pernafasan.

Saya juga pernah menjalani itu. Saat transplantasi dulu itu.

Itu tidak sama dengan yang sekarang coba dikembangkan di berbagai perguruan tinggi tersebut.

Yang lagi dikembangkan itu adalah ventilator non-invasive. Yang tidak pakai perlubangan tenggorokan. Hanya lewat hidung.

"Itu sangat bermanfaat untuk situasi sekarang," ujar Dr Ike.

Justru alat seperti itu yang belum dimiliki oleh rumah-rumah sakit. Yakni ventilator non-invasive yang independen.

Memang RS kita juga memilikinya. Tapi fungsi itu menyatu di alat ventilator invasive. Yang, ehm, yang mahal itu. Dan yang harus ditempatkan di ruang ICU itu.

Di alat itu ada mode invasive dan mode non-invasive.

Sebaiknya, kata dr Ike, penanganan pasien saat ini harus lebih fokus di stage II. Itu disebut juga tahap sedang (moderate). "Agar pasien tidak jatuh ke stage III," ujar Dr Ike. Kalau sudah masuk tahap III (severe) penanganannya harus di ICU dan lebih sulit.

"Salah satu usaha di tahap II ini adalah ventilator non-invasive itu," ujar Dr Ike. "Itu bisa mencegah hipoksemia," tambahnya. Hipoksemia adalah sesak nafas akibat kurangnya oksigen dalam saluran darah.

Walhasil alat seperti Vent-I tetap penting diadakan. Justru karena independensinya itu. Yang pengoperasiannya pun mudah. Dokter umum pun bisa. Bahkan perawat sekali pun. Ini kesempatan dalam negeri untuk bisa berkembang --dari teknologi yang dianggap terlalu sederhana itu.

Saya selalu menghargai proses merangkak. Memang ada bayi yang tanpa merangkak bisa langsung membaca DI's Way. Tapi proses merangkak juga harus dihargai. Saya tetap mengagumi mereka yang mau membuat langkah --sesederhana apa pun. Apalagi kalau itu bagian dari proses merangkak.

Kurangnya penghargaan pada proses seperti itulah yang membuat kita tidak kunjung sampai tujuan. Terus saja yang diinginkan langsung canggih. Baru bisa lolos uji kalau mencapai standar 'itu'. Maunya langsung yang bisa melebihi yang tercanggih. Penemuan yang dianggap sederhana langsung dihina --cuma begitu.

Saya jadi ingat Geely. Pabrik mobil raksasa di Tiongkok itu. Yang kini sudah mampu mengambil alih Volvo itu. Yang sudah jadi pemegang saham terbesar Mercedes-Benz itu.

Dulunya, pada 1986, hanya bengkel mobil. Yang diizinkan membuat mobil sangat jelek sekali --lebih jelek dari mobil listriknya Kang Dasep Ahmadi.

Dari situ Geely berkembang. Menjadi raksasa dunia permobilan seperti sekarang.

Tapi ya sudahlah.

Kita kan lagi bicara penyakit pernafasan. Baik juga ditanyakan: apakah dokter Ike juga pernah minta pasiennyi melakukan prone?

"Pernah. Setahun terakhir ini satu kali," ujarnyi.

Pasien itu berumur sekitar 55 tahun. Untuk meminta pasien melakulan prone luar biasa rumitnya. Pasien sangat merasa tidak nyaman. Perlu banyak perawat yang membantu.

"Apakah berhasil baik?," tanya saya.

"Sebenarnya berhasil. Bahkan sudah bisa extub," ujarnyi. Extub adalah tahap selang dilepas dari tenggorokan.

"Sudah bisa dipindah ke ruang perawatan biasa. Tapi kemudian meninggal di ruang perawatan," katanyi.

Memang tidak semua pasien bisa diminta guring batiharap. Pasien yang gemuk sekali misalnya --tidak mungkin melakukan itu. Juga yang tekanan darahnya tidak stabil. Atau yang jantungnya bermasalah.

Walhasil, yang paling enak itu yang seger-bagas-waras. Yang tidak punya tanggungjawab apa pun --seperti menjadi stafsus misalnya.
Apalagi kalau kantongnya juga ikut seger-bagas-waras.(*)

Baca Juga
About Author
Dahlan Iskan
Comments (230)
Follow Us On Social Media

Managed by DBL Indonesia.
Copyright © 2018 - 2020 DI'S WAY .
All rights reserved.
English Indonesian