Forest City Nan Kapan Kapan
Catatan Harian, Internasional, Terbaru

Forest City Nan Kapan Kapan

Oleh: Dahlan Iskan

Ada reklamasi. Ada kontroversi.

Reklamasinya sangat besar. Persoalan yang muncul juga sangat besar. Itu di Malaysia. Di pantai yang menghadap Singapura.

Investornya dari negeri Panda. Dengan nilai yang luar biasa: Rp 100 triliun setara.

Saya dua kali ke sana. Ingin tahu apa gerangan sebabnya. Sebelum pemilu 9 Mei pun sudah membara.

Mahathir menjadikan reklamasi ini salah satu isu utama. Untuk menggoyang Najib Razak dari singgasana.

Hemm…. Bagaimana bisa, kata Mahathir. Itu sama dengan menjual negara.

Isunya: siapa membeli rumah di tanah reklamasi itu diberi hak istimewa. Bisa mendapat visa tinggal sangat lama. Sembilan tahun masanya.

Proyek ini diberi nama Forest City. Dengan tema: Kampung halaman kedua. Mayoritas pembelinya memang dari sana.  Dari utara.

Banyak juga pembeli dari Singapura. Pun dari Indonesia. Termasuk Surabaya.

Dari segi desain, Forest City memang luar biasa. Kota baru ini amat modernnya. Hampir semua bangunannya setinggi surga. Dengan arsitektur bangunan yang sangat jumawa.

Pengunjung pameran Forest City di Malaysia sebelum pelaksanaan pemilihan umum yang lalu.

Masalahnya di harga. Tidak mungkin terjangkau oleh bumiputra. Maka isu jual negara pun menjadi sangat mengena. Menjelang pemilihan raya.

Najib tumbang. Mahathir menang. Forest City seperti terpanggang.

Mahathir tidak bisa sembunyi. Harus memenuhi janji. Forest City harus ditinjau kembali.

Tapi ada Sultan Johor di proyek itu. Sultan terkuat di antara sultan-sultan ada di seluruh negeri.

Semua pihak menjadi seperti gamang. Beberapa mentri mulai bicara: mengambang. Proyek ini terlalu besar untuk ditiadakan. Terlalu telat untuk dibatalkan.

Saya tidak bisa membayangkan: kapal besar yang lagi goyang. Pembeli baru tidak lagi mau datang.

Mahathir tentu tidak bisa begitu saja: menafikannya. Ini bukan proyek pemerintah.

Tapi Mahathir keukeuh: tidak akan mau mengeluarkan visa khusus. Visa tinggal di Malaysia. Biar pun membeli rumah di Forest City tetap saja: visa biasa.

Awalnya banyak yang mengira Mahathir tidak akan konsisten. Usaha meyakinkannya terus dilakukan.

Misalnya yang diupayakan menteri besar Johor, Datuk Osman Sapian. Yang terus menjelaskan pentingnya proyek Forest City bagi Johor. Juga bagi Malaysia.

Mahathir menanggapinya segera.Dengan sindiran yang mengena.

“Saya mendukung rumah-rumah di Forest City dijual ke orang asing. Agar orang-orang Malaysia tetap tinggal di rumah kayu dengan atap bocor,” kata Mahathir. Dua hari lalu.

Memang, kata Mahathir, kalau Malaysia diberikan ke asing akan bisa berkembang pesat. Kita bisa lebih modern dari Singapura. Mereka punya uang. Bisa membangun gedung-gedung yang indah. Dan kita tetap tinggal di rumah kayu. “Kalau memang itu yang dikehendaki menteri besar saya OK. Setuju,” kata Mahathir merajuk.

Pertempuran di Forest City tampaknya belum akan berakhir. Dan kelihatannya tidak mudah untuk berakhir. Apalagi Anwar Ibrahim juga sangat dikenal dekat dengan Sultan Johor. Berkali-kali Anwar pergi dengan pesawat pribadi sang Sultan.

Saya jadi ingin ke Forest City lagi. Kapan-kapan.(dahlan iskan)

September 9, 2018

About Author

dahlan iskan


17 COMMENTS ON THIS POST To “Forest City Nan Kapan Kapan”

  1. Wah baru tahu proyek Forest City, seperti Meykarta Bekasi itu. Jadi ingat Samarinda yg banjir nya lebih parah dari Jakarta. Perlu Kotabaru, mungkin bisa di tawarkan ke investor China ya pak Dahlan?? Samarinda sebagai ibukota propinsi sangat tertinggal dalam pengembangan kota, di banding Balikpapan dan Banjarmasin

  2. Memuliakan tamu sebagai raja dg aneka hidangan istimewa namun menyuruh anak-anak masuk ke kamar pengap agar tak mengganggu….

  3. Nasib orang melayu di mana2 sama. Kerjanya sembahyang dan mengaji. Tujuannya ke sorga sana, sementara yang lain kerja utk bisa ke sorga dunia yang namanya Forest City. Presiden siapapun tak akan bisa meningkatkan kinerja orang melayu, krn mereka tak akan pernah dipersiapkan utk beli apartemen di dunia. Targetnya apartemen akhirat yang sudah dilengkapi bidadari.

  4. reklamasi jakarta yg di permasalahkan cuma yg milik ”aseng” saja .reklamasinya punya selain ”aseng” jalan terus gak ada masalah…seperti ancol dan tanjung priok..coba main2 ke sana dan kemudian buka google map…bahkan sudah ada garis2 nya di map..

  5. Lek aku panggah ora setuju pulau reklamasi…… Allah sudah menciptakan air dan daratan…. pasti ada tujuannya… janganlah manusia menciptakan daratan diatas air… merusak ekosistem..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Email:likedisway@gmail.com

Follow me on Twitter
Subscribe to Blog via Email

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 3,536 other subscribers

EnglishIndonesian
%d bloggers like this: